Selasa, 22 November 2011

jual beli



Jual Beli Sesuai Syariat Islam

A.    Jual Beli

1.   Pengertian dan Hukum Jual Beli
Jual beli adalah memberikan sesuatu untuk memperoleh sesuatu atau tukar menukar sesuatu dengan sesuatu yang lain. Dalam istilah fikih (al-bai’u), jual beli bermakna tukar-menukar barang dengan barang lain atau uang disertai ijab kabul dengan syarat dan rukun tertentu.
Hukum jual beli termasuk sesuatu yang ta’quly, yakni hukumnya bisa berubah sesuai dengan perubahan keadaan. Pada dasarnya hukum jual beli adalah mubah (boleh), sebagaimana dijelaskan Allah swt. Dalam surah al-Baqarah ayat 275. Hukum jual beli dapat menjadi wajib, misalnya jual beli yang dilakukan pengusaha perdagangan, apabila hanya itu satu-satunya bentuk usaha yang dapat dilakukannya. Karena apabila tidak melakukan usaha tersebut, ia beserta keluarganya akan mengalami berbagai kesukaran dalam hidupnya.


2.   Syarat Sah Jual Beli
a.    Syarat sah penjual dan pembeli
Syarat sah penjual dan pembeli, antara lain sebagai berikut:
1)     Berakal, jual belinya orang gila atau rusak akalnya dianggap tidak sah.
2)      Balig, jual beli anak kecil yang belum balig dihukumi tidak sah. Akan tetapi, jika anak itu sudah mumayyiz (mampu membedakan baik buruk), dibolehkan melakukan jual beli terhadap barang yang harganya murah seperti permen, kerupuk, dan lain-lain.
3)   Bukan termasuk dalam kategori pemboros
4)    Suka sama suka (saling rela)
b.   Syarat sah barang yang diperjualbelikan
Syarat sah barang yang diperjualbelikan, antara lain sebagai berikut:
1)      Barang yang diperjualbelikan itu sesuatu yang halal.
2)       Barang itu ada manfaatnya.
3)     Barang itu merupakan milik si penjual atau dibawah kekuasaannya.
4)     Barang itu ada di tempat, atau tidak ada tetapi sudah tersedia di tempat lain, misalnya di gudang dan penjual mengambilnya bila transaksi berlangsung.
5)     Barang itu dapat diketahui kedua belah pihak, baik zatnya, bentuk dan kadarnya, sifatnya, maupun harganya.

3.  Rukun Jual Beli
Rukun jual beli adalah sebagai berikut:
a.       Ada penjual.
b.      Ada pembeli.
c.       Ada barang yang diperjualbelikan.
d.      Ada alat untuk menukarkan barang tersebut.
e.       Proses ijab qabul antara penjual dan pembeli.

4.  Jual Beli yang Tidak Sah Karena Syarat Rukun
Jual beli yang tidak sah karena syarat rukun, antara lain sebagai berikut:
a.       Jual beli dengan system ijon, yaitu jual beli yang belum jelas barangnya, seperti buah-buahan yang masih muda.
b.      Jual beli binatang ternak yang masih dalam kandungan.
c.       Jual beli sperma (air mani) binatang jantan.
d.      Jual beli barang yang belum ada ditangan si penjual.
e.       Jual beli benda najis, minuman keras, babi, dan bangkai.

5.  Jual Beli Sah tetapi Terlarang
Jual beli ini disebabkan karena ada satu sebab atau akibat dari perbuatan itu. Adapun yang termasuk dalam jual beli ini adalah sebagai berikut:
a.       Jual beli yang dilakukan pada waktu salat jumat.
b.      Jual beli dengan niat untuk ditimbun pada saat masyarakat membutuhkan.
c.       Membeli atau menjual barang yang masih dalam tawaran orang lain.
d.      Jual beli dengan menipu, seperti mengurangi timbangan, takaran, atau ukuran. maksiat.

B.     Khiyar
Khiyar artinya boleh memilih antara dua, meneruskan akad jual beli atau mengurungkan (menarik kembali, tidak jadi jual beli). Diadakan khiyar oleh syarak agar kedua belah pihak dapat memikirkan kemaslahatan masing-masing lebih jauh, supaya tidak akan terjadi penyesalan dikemudian hari lantaran merasa tertipu.
      Macam-macam khiyar adalah sebagai berikut:
1.       Khiyar majelis
khiyar yang berlangsung selama peenjual dan pembeli masih berada ditempat jual beli. Khiyar majelis boleh dilaksanakan dalam semua jual beli.
Khiyar majelis akan berakhir jika terjadi hal-hal berikut:
u Keduanya memilih berakhir meneruskan akad.
u Keduanya berpisah dari tempat jual beli.
2.     Khiyar syarat
Khiyar yang dijadikan syarat sewaktu akad jual beli oleh keduanya atau oleh salah seorang diantaranya. Masa khiyar syarat paling lama hanya tiga hari tiga malam terhitung dari waktu akad.
3.      Khiyar ‘Aibi
Khiyar 'aibi (khiyar cacat) maksudnya pembeli mempunyai hak pilih, untuk mengurungkan akad jual belinya karena cacat pada barang yang dibelinya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar